Lonjakan Harga Bawang Resahkan Warga Piru

Terjadinya lonjakan tajam harga bawang, baik merah maupun putih meresahkan warga Piru, ibu kota kabupaten Seram Bagian Barat (SBB) pada dua pekan terakhir ini.
Ambon, Tribun-Maluku.com : Terjadinya lonjakan tajam harga bawang, baik merah maupun putih meresahkan warga Piru, ibu kota kabupaten Seram Bagian Barat (SBB) pada dua pekan terakhir ini.

Salah seorang warga Piru, Merry Manhintirissa, dihubungi dari Ambon, Kamis (17/5), mengatakan, harga bawang putih melonjak kembali dari Rp55.000/Kg menjadi Rp60.000/Kg dan bawang putih Rp48.000/Kg menjadi Rp50.000/Kg.

Padahal, harga bawang merah sebelum mengalami lonjakan hanya Rp35.000/Kg, menyusul Rp30.000/Kg.

Sedangkan, bawang putih Rp40.000/Kg, menyusul bervariasi Rp30.000 - Rp32.000/Kg.

"Saya yang beragama Kristen Protestan saja meresahkan lonjakan tajam harga bawang, baik merah maupun putih. Apalagi, basudara (suadara) beragama Islam yang mengawali Puasa," ujar Merry.

Dia mengemukakan, stok bawang merah maupun putih sebenarnya cukup banyak di pasaran. Kemungkinan karena menjelang ibadah Puasa sehingga pedagang menaikkan harga.

Bawang merah maupun putih yang dijual para pedagang di pasar itu dibeli dari pengelola toko - toko di Piru.

Pengelola toko membeli bawang merah maupun putih di Ambon sehingga membutuhkan ongkos angkutan dan buruh.

"Jadi harga bawang di pasar itu tergantung pengelola tokok menjualnya sehingga sering meresahkan masyarakat," kata Merry.

Dia mengimbau Bupati SBB, Muhammad Yasin Payapo dan Wakil Bupati, Timotius Akerina agar menginstruksikan pimpinan Organisasi Perangkat Daerah (OPD) teknis agar intensif melakukan pemantauan di pasar.

"Tim dari Disperindag biasanya melakukan pemantauan setiap pekan, makanya peranannya dioptimalkan sehingga bisa terpantau, baik stok maupun harga bawang," kata Merry.

Apalagi, umat Islam sudah menunaikan ibadah Puasa sehingga perlu terjamin, baik stok maupun harga bawang merah dan putih.

"Bupati bisa mengerahkan tim Satgas Pangan Pemkab SBB untuk melakukan pengawasan agar lonjakan harga bawang maupun bahan pokok masyarakat lainnya terkendali sehingga tidak meresahkan masyarakat, terutama umat Islam yang sedang menunaikan ibadah Puasa," tandas Merry.

Disinggung harga gula pasir, dia menjelaskan, pedagang menjualnya Rp14.000/Kg . "Stok gula pasir cukup banyak di pasar dan para distributor biasanya memasok dari Makassar, Sulawesi Selatan maupun Surabaya, Jawa Timur sehingga tersedia cadangan kebutuhan pokok masyarakat tersebut," katanya.
Lonjakan Harga Bawang Resahkan Warga Piru Reviewed by Tribun Maluku on 5/17/2018 Rating: 5
Facebook CommentsShowHide
Disqus CommentsLoadHide
Diberdayakan oleh Blogger.